Cara Memilih Webcam Yang Bagus

Cara Memilih Webcam Yang Bagus

Memilih webcam tidak sesederhana kedengarannya. Ada banyak hal yang mempengaruhi kualitas webcam. Kami mulai dengan resolusi setiap produk, kecepatan bingkai, sudut pandang, jenis fokus, spesifikasi minimum, dan fitur tambahan.

Pilih resolusi minimal 720p.

Ketika webcam, resolusi mengacu pada ukuran video yang dapat Anda hasilkan. Diukur dalam piksel dalam dimensi horizontal dan vertikal bingkai (lebar x tinggi). Semakin tinggi resolusinya, semakin tajam dan detail video yang dihasilkan.

Sebaiknya pilih webcam dengan resolusi 1280 x 720 piksel (720p) atau lebih tinggi. Resolusi ini menambahkan hingga 921.600 piksel di seluruh permukaan bingkai.

Hasilnya, semua peserta telekonferensi dapat melihat wajah Anda dengan jelas saat Anda berbicara. Saat Anda menampilkan teks atau gambar ke kamera, apa yang ingin Anda tampilkan tampak lebih jelas.

Hal yang sama berlaku untuk pita. Bahkan, resolusi 720p akan terasa lebih tajam saat streaming langsung, karena facecamnya tidak harus terlalu besar.

Pada prinsipnya, ukuran kamera wajah harus cukup besar agar penonton dapat melihat dengan jelas wajah dan ekspresi mereka tanpa mengaburkan layar utama. Jadi tidak ada gameplay atau apa pun di udara yang diblokir.

Baca Juga : 5 Webcam Terbaik dan Sangat Rekomendasi

Jika Anda memiliki anggaran ekstra, tentu saya sarankan menggunakan webcam 1080p untuk kualitas yang lebih baik. Ada juga resolusi 4K yang tersedia untuk pembuat konten video di YouTube untuk mendapatkan video mentah yang lebih tajam dan tidak kehilangan kualitas meskipun Anda memperbesar beberapa kali selama proses pengeditan. Selain itu, webcam 1080p sudah cukup.

Perhatikan juga frekuensi gambar. Semakin tinggi semakin baik.

Anda mungkin sudah tahu bahwa video pada dasarnya adalah kumpulan gambar diam yang bergerak cukup cepat sehingga gambar tampak bergerak dalam kehidupan nyata.

Masing-masing gambar diam ini disebut bingkai, dan jumlah bingkai yang dipindahkan per detik disebut kecepatan bingkai, dan diukur dalam bingkai per detik (FPS).

Setidaknya 15 frame per detik (15 FPS) harus dipindahkan untuk menciptakan ilusi gerakan. Jika kecepatan bingkai lebih rendah dari ini, video akan terlihat kacau. Sebaliknya, semakin banyak yang Anda miliki, semakin halus tampilan video.

Untuk kamera web, kecepatan bingkai mengacu pada jumlah bingkai yang dapat ditangkap per detik. Semua webcam hari ini memiliki frame rate minimal 30 FPS.

Sebagian besar video yang kita konsumsi, seperti acara televisi, video YouTube, dll., menggunakan frame rate ini. Jadi, webcam dengan frame rate 30 FPS sudah cukup untuk semua kebutuhan Anda.

Namun bagi yang berprofesi sebagai live streamer, webcam dengan kecepatan 60 FPS bisa menjadi pilihan. FPS yang lebih tinggi ini akan lebih memanjakan mata penonton.

Baca Juga : Printer Epson L3110 Bagus Untuk Cetak Undangan dan Spesifikasi

Namun, menggunakan webcam 60FPS hanya efektif untuk jenis konten tertentu. Misalnya live vlogging, mukbang, atau varian konten lainnya yang menempatkan tangkapan webcam sebagai layar utama.

Untuk game dan konten streaming langsung serupa yang tidak menawarkan kamera wajah sebagai fokus utama audiens Anda, peningkatan kualitas webcam hingga 60 FPS tidak akan terlalu terlihat.

Hal yang sama berlaku bagi mereka yang hanya menggunakannya untuk telekonferensi. Terutama mengingat fakta bahwa sebagian besar aplikasi telekonferensi hanya mendukung video 30FPS.

Juga perlu diingat bahwa FPS yang lebih tinggi membutuhkan lebih banyak bandwidth. Jadi, jika Anda benar-benar membutuhkan webcam dengan frame rate 30 FPS atau lebih tinggi, pastikan koneksi internet Anda dapat mendukung implementasi tersebut.

Ubah ukuran bidang tampilan ke area bidang tampilan yang diinginkan

Field of View (FOV) adalah area bidang pandang yang dapat ditangkap oleh kamera. Semakin tinggi derajatnya, semakin luas bidang yang dapat ditangkap kamera. Aspek ini penting ketika memilih webcam karena akan menjadi faktor besar dalam menentukan sudut pandang Anda.

Jika Anda menginginkan sudut pandang terbatas untuk diri Anda sendiri, pilih FOV kecil 60-78 derajat sehingga Anda tidak melihat banyak ruang di belakang Anda.

Di sisi lain, pilih FOV 78-90 derajat untuk membuat ruang di belakang Anda lebih terlihat. Ruang yang tersedia di tingkat ini cukup besar untuk dua orang duduk berdampingan.

Baca Juga : Printer Epson L3110 Bagus Untuk Cetak Undangan dan Spesifikasi

Jika Anda membutuhkan tampilan yang lebih besar karena Anda perlu menampilkan objek lain, misalnya whiteboard, pilih webcam yang memiliki FOV minimal 90 derajat.

FOV ini lebih sering digunakan untuk pertemuan profesional di tingkat yang lebih formal. FOV ini lebih memperlihatkan ruang kerja Anda, jadi jangan lupa untuk selalu berhati-hati dalam merapikan sebelum memulai rapat.

Fokus otomatis vs fokus tetap

Aspek berikutnya yang perlu dipertimbangkan saat memilih webcam adalah jenis fokus yang diterapkan. Beberapa webcam, terutama yang lebih murah, menggunakan fokus tetap.

Ini berarti Anda harus menyesuaikan lensa webcam secara manual untuk fokus pada pengguna. Jadi ketika Anda berpindah dari satu tempat ke tempat lain, Anda perlu menyesuaikan kembali fokusnya.

Sementara itu, beberapa webcam lain menerapkan autofokus. Seperti namanya, lensa secara otomatis menyesuaikan fokus berdasarkan jaraknya dari kamera. Saat Anda berpindah dari satu tempat ke tempat lain, webcam menyesuaikan kembali fokus sehingga Anda selalu dapat melihat diri Anda dengan jelas.

Anda akan berpikir webcam dengan autofocus akan lebih baik di sini. Baik? Kenyataannya tidak sesederhana itu. Saat melakukan teleconference atau live streaming, kemungkinan besar Anda akan duduk di depan komputer hingga selesai. Fokus tetap sudah cukup dalam situasi ini.

Bahkan, jika webcam yang Anda gunakan memiliki fokus otomatis, ada baiknya Anda mematikan fokus otomatis agar fokus tidak tiba-tiba beralih ke objek lain di dalam ruangan.

Baca Juga : Tips Tingkatkan Penjualan di Marketplace

Selain itu, fokus otomatis membutuhkan pencahayaan yang cukup agar berfungsi dengan baik. Fokus otomatis sulit untuk bekerja dalam kondisi cahaya rendah, jadi kami sarankan untuk mematikannya lagi.

Kesimpulannya, autofocus bukanlah fitur mutlak. Kecuali jika Anda banyak bergerak dan berpindah tempat. Ruangan kemudian harus selalu menyala dengan baik agar fokus otomatis berfungsi dengan baik. Jika perlu, buat pengaturan pencahayaan Anda sendiri.

Pastikan PC Anda memenuhi persyaratan minimum

Sebelum membeli, jangan lupa untuk memperhatikan spesifikasi minimum yang dibutuhkan untuk webcam yang Anda pilih. Pastikan PC yang Anda rencanakan untuk digunakan dengan webcam ini memenuhi spesifikasi ini.

Jika Anda menggunakan webcam resolusi tinggi seperti 1080p atau 4K, persyaratannya juga akan lebih tinggi. Perhatikan juga sistem operasi yang kompatibel, terutama jika Anda menggunakan OS selain Windows, atau jika Anda masih menggunakan seri Windows yang lebih lama.

Berikut adalah beberapa fitur tambahan yang mungkin Anda perlukan

Fitur-fitur berikut tidak diperlukan, tetapi dapat menjadi daya tarik tambahan. Apalagi jika setiap opsi yang menarik bagi Anda memiliki spesifikasi yang hampir sama. Berikut adalah beberapa di antaranya.

  • Rentang Dinamis Tinggi (HDR): Membuat warna video lebih jelas dan akurat.
  • Terintegrasi dengan Windows Hello, Anda dapat masuk ke komputer melalui pengenalan wajah.
  • Pembatalan kebisingan saat menggunakan mikrofon internal webcam. Oleh karena itu, tidak perlu menjalankan program peredam bising yang terpisah.
  • Kompensasi pencahayaan otomatis sehingga kamera secara otomatis menyesuaikan dengan kondisi pencahayaan.

Jika perlu, bawalah lebih banyak dana untuk membuat sistem pencahayaan yang baik.

Webcam terbaik dapat terlihat biasa-biasa saja dalam pencahayaan yang buruk. Sementara itu, pencahayaan yang baik membuat webcam biasa terlihat istimewa.

Aspek pencahayaan perlu mendapat perhatian lebih agar terlihat lebih profesional dalam pertemuan bisnis virtual. Aspek ini bahkan lebih penting bagi streamer sebagai bagian dari nilai produksi yang berkontribusi pada pembentukan merek.

Baca Juga : 5 Cara Jualan Online Paling Laris Saat Lagi Sepi

Jadi, jangan ragu untuk mengeluarkan lebih banyak uang untuk membuat sistem pencahayaan yang baik untuk ruang kerja atau studio Anda. Mengandalkan pencahayaan ruangan saja tidak cukup.

Sistem pencahayaan yang paling umum adalah pengaturan tiga titik. Menerapkan konfigurasi ini akan membutuhkan lebih banyak dana untuk membeli 3 lampu.

Banyak pilihan pencahayaan, softbox, lampu cincin, dan banyak lagi. Harga sangat bervariasi, sehingga Anda dapat menyesuaikannya dengan anggaran Anda. Anda juga dapat menemukan diskusi di Internet.

Leave a Reply

Your email address will not be published.